Pakar Pendidikan: Ajak Anak Membom, Orangtua Berpikiran Sempit

Pakar Pendidikan: Ajak Anak Membom, Orangtua Berpikiran Sempit

Pakar Pendidikan Ajak Anak Membom, Orangtua Berpikiran Sempit
Pakar Pendidikan Ajak Anak Membom, Orangtua Berpikiran Sempit

Pakar pendidikan Arief Rachman menilai bahwa orangtua yang melibatkan anak-anak

untuk melakukan suatu kejahatan terorisme dianggap sangat keji dan mencerminkan berfikir terlalu pendek.

“Sejak usai dini, anak-anak ini diajarkan berfikir pendek. Paham yang ditanamkan, iming-iming lakukan teror dianggap benar dan dihitung sebagai pahala,” kata Arief, di Kota Bogor, Kamis (17/5/2018).

Selain itu, lanjut Arief, jalan pintas yang dipilih untuk melibatkan keluarga

dalam melakukan teror karena orangtua tidak ingin anaknya kelak menjadi cemooh dengan memyandang status anak seorang teroris.

“Dari pada nanti ke depannya anak-anak mereka akan sulit diterima masyarakat, kenapa tidak sekalian saja satu keluarga diajak untuk teror,” tambah Arief.

Seharusnya, pendidikan yang benar kepada anak yakni menumbuhkan optimisme dalam menata masa depan. Pendidikan orangtua yang baik seharusnya dapat menciptakan suasana yang menyenangkan, juga emosional serta intelektual yang baik.

“Dari sisi kejiwaan, tindakan orang ikut terlibat melakukan teror disebabkan

kebutuhan ekonomi. Orang yang pesimis akan kecukupan kebutuhan materi sehingga ia merasa marah,” paparnya.

Menurutnya, para pelaku teror cenderung melakukan kejahatan terorisme hanya agar disegani meskipun harus mengorbankan nyawa sendiri. Hal tersebut mencerminkan sikap orang yang berfikir pendek.

“Berpikir sempit dan pendek. Mereka kira bisa dilakukan perubahan dengan melakukan itu (teror), padahal tidak mungkin. Perubahan bisa dilakukan menurut saya lewat proses dan proses itu mendidik serta harus sabar. Orang (melakukan) teror itu tanda kalau nggak sabar, inginya cepat,” tutup Arief. (Rambiga)

 

Sumber :

https://www.kemdikbud.co.id/2020/01/contoh-rkjm-2020-terbaru-untuk-kepala.html